Wednesday, 15 June 2016

14.06.2016



Assalamualaikum semuaaaa.

Lamanya tak tulis blog! Rindunyeeeee. Ada beberapa orang pm aku "Sis bila nak update blog lagi sis, Rindu la nak baca cerita sis. Rindu nak baca tulisan sis" Amboiiiii hihi. Lebih kurang macam tu lah dia cakap. Oleh sebab aku gian sangat nak menulis so aku decide untuk tulis entry berkenaan trip aku bebaru ni. Trip ke Hatyai dan Krabi.

Ni adalah kali kedua aku jejakkan kaki ke Krabi. Kali pertama masa honeymoon haritu tapi naik cruise. Untuk pengetahuan semua cruise tu dah tak ada dekat Malaysia. Sobs :(

Trip kali kedua ke Krabi ni takde dalam perancangan aku pun. Aku plan nak pergi Haytai dengan member ofis. Girls only kononnya. Dah beli tiket pun tapiiiiiii tak dapat keizinan suami. Suami ni jenis cepat risau kalau aku pergi mana-mana tanpa beliau. Dia cuba menakutkan aku dengan macam-macam cerita. Hatyai bahaya, kes perdagangan manusia banyak dekat sana, pistol jual bersepah, pelacuran, bom sana sini. Haha ok fine. Suami cakap dia boleh bagi aku pergi mana-mana, cakap je nak pergi mana dengan syarat dia kena ada sekali. Aku pun masam mencuka lah sebab tak dapat apa yang aku nak. Merajuk! Dalam merajuk tu aku redha sebab aku tak kan pergi kalau tak dapat restu suami. Okay fine redha tapi still merajuk haha.

Merajuk tu maksudnya tak bertegur sapa. Ego tau ego. Bila bertembung tu tak nak bertegur langsung sebab nak tunjuk yang diri ni tengah merajuk haha. Itu memang cara aku. Tapi boleh lagi solat jemaah bila suami ajak. Lepas solat sambung merajuk balik. Malam sebelum tidur masing-masing mintak maaf, masing-masing mengaku salah. Lawak je lah. Tak baik merajuk lama-lama tau uols.

Disebabkan tak dapat pergi Hatyai suami janji nak bawa pergi Krabi. Proses memujuk bermula. Semestinya nak pujuk kena free ditanggung semuanya oleh suami. Haih siapa la yang tak terpujuk kalau macam tu kan haha.

27 Mei 2016, 10.00pm

Dari KL ke border kitaorang naik kereta sendiri, 6 jam. Border ke Krabi naik bas Thai, 6 jam.  Lebih kurang setengah hari perjalanan. Kematu ke tak kematu? Engko ghase? Tapi bas Thai berpuluh kali ganda lagi selesa dari bas semenanjung kita ni. Bila nak tidur boleh baring aje. Alhamdulillah my Dian Sofeeya sangat behave bila bawak jalan. Tak meragam langsung tu bohong lah. Umur baru 10 bulan tak sampai setahun jagung pun lagi. Yang seronok Dian ni suka tidur bila naik kereta, naik bas, naik flight belum cuba lagi. Sama lah macam emak dia seorang ni. Dulu suami sebolehnya nak suruh kita teman dia drive. Ajak borak je manjang. Tapi lama-lama suami pun akur yang dia telah berkahwin dengan spesis yang senang sangat tidur bila masuk kereta haha.

28 Mei, 6.00am

Gerak 10 malam dari KL, berhenti RNR untuk solat subuh, lepastu terus gerak ke CTC Changlun. Kitorang park kereta dekat situ lepastu naik Bas Rakyat Travel. Dekat Changlun ni jugak kita akan dapat pas masuk ke Thailand. Isi dan simpan elok-elok. Sampai saja dekat gate Bukit Kayu Hitam tunggu bas tu bergerak ikut giliran. Penumpang duduk saja diam-diam dalam bas. Bila dah sampai giliran baru semua kena turun. Cepat saja proses dia. Kemudian naik bas balik untuk ke border Thailand pulak. Sampai je dekat border Thailand kena turun lagi. Kena beratur agak lama. Masa tu Dian mengantuk sangat so dia tidur je dalam pelukan suami. Suami pakai Kangaroo Baby Bag. Dinasihatkan kalau pergi tempat-tempat macam ni tak payah la bawa stroller, bawa kangaroo beg sahaja. Mudah nak gerak ke mana-mana. Dan tangan pun tak lenguh.

Selesai semua, naik bas semula. Kali ni kitorang naik bas double decker Thai. Teruja sebab first time dapat naik bas macam tu. Selesa alhamdulillah. Dari border ke Haytai 2 jam, dari Hatyai ke Krabi 4 jam. So aku pun bertabahlah dalam bas tu lagi. Gilir-gilir la kitorang jaga Dian. Suami tidur aku jaga Dian, aku tidur suami pulak jaga Dian. Tapi bila Dian tidur semua orang tidur. Kadang2 layan movie, kadang2 layan game.

Alah korang, aku macam ada kerja ni. Nanti sambung lagi. Bai! Assalamualaikum :)

Monday, 4 January 2016



Aku ada perangai yang suka baca puisi

suka baca isi hati orang

dan suka dengar orang meluah

itu pun kalau ada yang sudi bercerita.



Sedih kan bila benda yang kita sangat sayang diambil orang? 

Pedih kan bila kita rasa kita boleh memiliki selamanya tapi dirampas orang?

Sedih

Rasa kesal yang amat sangat

Cincin kawen

Purse hantaran kawen
Beg hadiah hari jadi
Gopro hmmmmmmmmm

Banyak lagi

Kesal memang kesal
Tapi benda dah jadi

Semoga hati tetap tabah dan redha dengan segala ujian dari Allah

Aamiinnn.



Sent from my iPhone

Wednesday, 22 July 2015

Pengalaman bersalin di Al-Islam Specialist Hospital (KBMC)


29 Jun 2015 :

Sehari sebelum bersalin aku kerja macam biasa. Masa tu aku tenang je sebab due lambat lagi, 20 Julai 2015. Masa dekat ofis pun aku sakit macam biasa. Tak rasa macam sakit nak bersalin pun. Cuma aku tak berapa larat sangat nak berjalan. Balik kerja sebab lapar punya pasal larat pulak aku ke bazar ramadan. Aku jalan dekat bazar dari hujung ke hujung. Macam-macam aku beli. Malam tu aku rasa macam ada air keluar. Aku dah start pikir, mungkinkah air ketuban? Tapi kenapa sikit je. Malam tu aku tidur tak berapa selesa. Ke kiri tak selesa ke kanan pun tak selesa. Tapi tak adalah sakit macam teruk sangat. So aku tak adalah nak pikir bukan-bukan.


30 Jun 2015 :

Aku mc sebab perut masih sakit. Suami pulak risau aku duduk rumah sorang-sorang. So suami pun cadang nak half day je untuk haritu. Tapi pagi tu aku rasa macam air ketuban keluar lagi. Sikit jugak macam malam tadi. Aku pun google lah tanda-tanda nak bersalin. Memang sama. Terus aku call kakak tanya pendapat dia. Kakak terus suruh aku pergi hospital. Sebab risau kalau air ketuban pecah akan ada effect pada baby. So aku pun terus siap-siap pegi hospital. Nasib baik barang baby dengan barang aku untuk persiapan masuk hospital dah ready siap-siap letak dalam kereta. Suami dari malam tadi dah ajak pegi klinik tapi aku yang malas. Sampai je dekat Al-Islam Specialist Hospital (KBMC) kampung baru, aku terus jumpa doktor, aku ceritalah apa jadi. 

Doktor sengeh.
Doktor kata

"Eh eh baby awak nak keluar dah ke"
"Baby awak tak sabar nak raya ni kot hehe"
"Jom kita check"

Aku pun senyum-senyum tapi masa tu aku mula berdebar. Lepas tu benda paling aku tak suka jadi, doktor pun seluk tangan dia. Sakittttt gila! Rupanya dah buka 4.5cm. Maknanya aku akan bersalin harini jugak! Ya Allah awalnyaaaaaaaa.. betul ke nie.... Masa ni kandungan aku baru 37 minggu.

Lepastu doktor suruh nurse ambilkan wheelchair untuk aku. Aku bukannya tak boleh jalan dan aku rasa masa tu aku belum sakit sangat pun lagi. Tapi best jugak dapat duduk dekat wheelchair, takdelah aku kena gigih berjalan pulak. So dorang pun bawalah aku masuk wad. Sampai dekat wad nurse suruh aku tukar pakaian hospital. Lepastu dia bagi aku ubat lawas untuk buang semua najis-najis sebelum aku masuk labour room. Zupppp terus aku masuk toilet. Lancar haha.

Dah selesai semua aku naik wheelchair lagi. Nurse bawa aku ke labour room. Seluk lagi untuk tengok bukaan. Dah 5cm. Setiap kali seluk tu rasa dia sakit sangat. Sumpah tak suka. Aku puasa masa tu. Alhamdulillah sepanjang aku mengandung aku larat lagi puasa. Cadang nak puasa penuh tapi bila dah jadi macam ni terpaksa lah aku ganti puasa banyak lepas ni haha. Nasib badan lah kan. Nurse pun bagi aku air zam-zam dengan tiga biji kurma untuk aku berbuka. Aku jamah sebiji je sebab tak selera.

Tangan aku kena cucuk untuk masukkan air dalam badan. Kesan cucuk tu seminggu baru hilang. Memang biru tangan aku. Lepastu dia letak tiup air kencing. Tak selesa sangat. Selang lima minit lepas tu doktor seluk lagi dan aku dengar doktor dengan bidan borak. Dorang kata "tak pecah lagi". Kemudian dorang pun pecahkan air ketuban aku. Dalam jam 11.00 pagi macam tu kesakitan contraction aku bermula. Masa ni baru suami boleh masuk temankan aku dekat labour room. Tadi kena setelkan dokumen dan bincang nak bilik apa bayaran berapa blahblah. Masa ni lah aku paling paling nak suami ada sebelah aku teman aku. Alhamdulillah nasib baik suami tak travel ke mana-mana. Kalau tak memang merajuk lah aku sebab kena beranak sensorang haha.

Makin lama makin sakit . Aku dapat rasa baby makin turun ke bawah. Makin baby turun makin sakit. Azab juga lah nak tunggu bukaan sampai 10cm. Aku meringkuk kesakitan. Kejap ke kiri kejap ke kanan. Tulang belakang sakit sangat. Macam kau period pain yang sampai meringkuk atas katil tu tapi 10 kali ganda sakit dia. Sakit yang tak dapat nak digambarkan. Hanya yang penah mengalami je yang paham. 5 minit sakit datang lepastu hilang, lepastu datang lagi. Menggeletar aku tahan sakit. Suami buntu tak tahu nak buat apa.

"Subhanallah abang sakitnyaaa...."
"Allah... Allah..."

Tu je aku mampu cakap. Suami bisik, abang sayang sangat dekat sayang. Sebak betul aku rasa. "Ya Allah permudahkanlah segalanya" Aku doa dalam hati.

Aku baca jugalah doa-doa mudahkan bersalin yang sedia tampal dekat labour room tu. Suami pula baca doa dan tiup-tiup dekat kepala aku, cium dahi aku, aku tengok muka suami macam sebak betul. Nak menangis pun ada. Keluar jugak airmata aku tahan sakit haha. Lepastu doktor seluk lagi, dah 7cm.

Tepat jam 1.30 petang azan Zohor. Doktor suruh aku solat dulu. Suami pun turun solat Zohor dan solat hajat sekali. Aku hanya duduk dekat labour room tu je sebab dah tak boleh gerak pegi mana-mana dah. Bidan tolong ambilkan wuduk untuk aku. Dia sembur sembur air dan aku ratakan sendiri. Lepastu dia bagi telekung dan tinggalkan aku sensorang solat Zohor dan jamak Asar sekali. Tapi kena 4 rakaat Zohor dan 4 rakaat Asar. Pihak hospital yang ajar semua tu so aku ikut jelah. Aku tak pernah solat dalam keadaan sakit teramat sangat macam tu. Menitik jugak air mata aku tahan sakit sambil solat. Apa pun yang berlaku jangan sesekali kita lupa Allah. Bersalin ni umpama berjihad kerana Allah. Anak ini juga kurniaan daripada Allah. Alhamdulillah. Dah setel semua suami aku datang balik dekat labour room teman aku.

Tepat jam 3.20 petang aku dah tak tahan sangat dah. Aku minta suami panggil doktor. Doktor seluk lagi, okay 9cm dah. So dorang pun ajar cara meneran dekat aku. Punyalah payah. Setengah jam jugak aku berusaha untuk keluarkan kesayangan sorang aku ni.

"Okay puan cuba teran"
"Pandaiiiii... Teran lagi puan"
"Good.. Cuba lagi"
"Jangan melentik badan tu, tunduk muka tu puan"
"Jangan teran dekat muka"

Suami dekat sebelah.

"Sikit lagi sayang teran lagi sayang"
"Kepala baby dah nampak tu sayang"
"Sayang boleh, sayang kuat, jangan give up"
"Jangan nangis sayang, sikit lagi tuuu"


Haha gila drama lah. Serius tak boleh lupa betul semua tu. Masa tu ramai jugalah depan aku. Doktor sorang, bidan sorang, nurse 3 orang, dan suami aku dekat sebelah. Aku cuba dan cuba dan cuba. Sampai satu tahap tangan aku dah tak larat nak genggam besi tepi katil tu. Muka aku pun dah macam nak nangis sebab letih sangat. Tapi aku tak give up. Aku tarik nafas push sekuat hati, lepastu curi nafas dan push lagi.

Aku dah la puasa tadi. Berbuka pun makan kurma sebiji je. Tenaga rasa macam dah habis betul tadi. Tapi subhanallah kuasa Tuhan. Aku tak sedar macamana. Aku berjaya jugak bersalin dengan normal tanpa apa-apa komplikasi, tanpa vacuum. Allahu Akbar.

Alhamdulillah ya Allah. Tepat jam 3.54 petang baby keluar dengan jayanya. Terus hilang segala kesakitan aku tadi. Doktor terus letak dekat atas badan aku untuk tunjuk jantina baby dekat aku dan suami. Alhamdulillah baby girl! Aku senyum dekat suami, suami senyum dekat aku. Suami bisik dekat telinga "abang sayang sangat dekat sayang" =) Dorang bawa baby untuk dimandikan. Yang bagusnya pihak hospital ni dia basuhkan uri siap-siap dan bungkus elok elok, jadinya kita ni tinggal nak tanam je lagi. Koyak boleh tahan juga sebab suami kata doktor gunting bawah tu. Aku memang tak rasa apa dah. Memang tak sedar langsung kena gunting sebab sakit nak bersalin tu mengatasi segalanya haha. So proses menjahit pun bermula. Serius cakap aku memang tak rasa sakit langsung dia jahit walaupun agak lama juga dia jahit. Dan jahit tanpa bius ye kawan-kawan hehe. Tiga lapisan rasanya jahitan tu. Ada orang kata kena jahit tu sakit tapi part aku memang tak rasa sangat. Member aku bersalin dekat gomen lepastu kena jahit dengan budak praktikal, Masak! Haha terkial-kial gila. Okay lepastu aku dengar suara suami aku azankan puteri sulung kami.



..................................................................................................................



Satu malam aku tidur dekat wad. Esok tu lepas zohor dah boleh keluar sebab aku dengan anak tiada apa-apa masalah. Tapi yang sedih hari ketiga anak kena kuning. Aku dengan suami kena ulang alik klinik untuk ambil darah anak dan check bacaan kuning anak. Seminggu lepas bersalin memang aku tak dapat berpantang dengan molek sebab kena kehulu kehilir pegi hospital pegi klinik. Hari keempat nurse datang rumah lagi. Bacaan kuning makin tinggi makanya aku kena pergi HKL pula. Sedih anak kena tahan wad sebab kena letak bawah lampu biru. Habis menggelupas kulit dia. Hmmmm. Nasib baik satu malam je aku dengan anak kena tidur wad. Dia punya rindu pada suami hanya tuhan yang tahu. Sebab lepas je bersalin memang semua benda suami buat.

Suami sediakan mandi anak, mandikan anak, cuci setiap kali anak berak hehe, pakaikan baju anak, siapkan mandian untuk aku, masakkan sarapan pagi makan tengahari dan malam untuk aku padahal suami puasa masa tu, pakaikan bengkung untuk aku, urut aku, tungku kan untuk aku, kemas rumah,basuh kain, lipat kain.... ah senang kata semualah suami buat.

Cinta lepas kawen tu indah,
tapi bila suami gigih bantu isteri masa pantang lagi indah.
Terima kasih suamiku yang tercinta.
Terima kasih Allah kurniakan suami sebaik ini.
Alhamdulillah.
=)






Nyawa ibu dan papa, Dian Sofeeya.