Wednesday, 20 June 2012

Garam.



Garam.
tidak sedap
masin rasanya
tidak lah menjadi kesukaan ramai
juga tidak lah menjadi kegilaan ramai
tapi masih diperlukan


hidup
umpama segenggam garam
segala masalah yang tercipta umpama segenggam garam
tidak kurang tidak pula lebih
jumlahnya tetap
sebegitu sebegitu sahaja
maha pencipta sudah menentukannya
segenggam garam, jika dimasukkan kedalam gelas dan dimohon minum
mual rasanya
sedikit pun tidak mahu
berkerut seluruh otot muka
apatah lagi jika disuruh minum terus menerus kesemuanya


kita nampak garam
kita pertikai kenapa garam begitu banyak
tapi kita tidak sedar akan gelas
kita lupa gelas
jika kita tidak ingin seperti itu
jika kita tidak tahan dengan segenggam garam
makanya berhentilah menjadi gelas


jadilah telaga.


kurang mengerti kata aku bukan?
garam itu adalah masalah
gelas dan telaga itu hati
jika segenggam garam dimasukkan kedalam gelas apa rasanya
dan jika segenggam garam dimasukkan kedalam telaga apa rasanya
maka
jadikan hati kita seperti telaga
bukan seperti gelas
kita tidak boleh melawan takdir
tuhan sudah aturkan banyak mana ujian kita
tapi kita bisa menukar hati kita
dari sekecil gelas kepada telaga.


dan kadang-kadang menulis itu terlalu mudah dari melakukan
tidak perlu disamakan orang dengan kita
tidak perlu disamakan kita dengan orang
mampu kita adalah tak sama
berbeza.









No comments: