Friday, 10 August 2012

Anonymous



Cakap lah selagi boleh anonymous

saya malas peduli

kbai





3 comments:

feez said...

Sedihnya hati membaca entry yana kali ini
Beribu kali salahkan diri, adakah aku maksud gerangan diri, tersalah cakapkah atau mungkin mengasari
Anonymous oh sudah pasti bukannya aku
Jika tidak masakan komenku disiar dibaca beribu

Laman segar indah ini luahan hati
Emosi bercampur baur tuan punya diri
Bacalah, rasalah baru kan mengerti
Mengapa pula dicaci dimaki
Jika menyampah nyah saja kau dari sini

Fahamilah wahai anonymous
Jiwa kerdil yang manis comel ini perlukan kasih sayang
Bukan harus kau terjang dengan rakus
Membaling batu sembunyi tangan langkahmu sumbang

Jika semut sudah tidur di dalam sarang bersama ribuan yang lain maka mari yana kubawa kau mengenal kumbang dan kuntum

Kumbang: kumahu madumu

Kuntum: masakan boleh begitu, langkah mayatku dulu

Kumbang: manusia yang mahu bukan aku

Kuntum: persetankan manusia itu, aku ini penyimpan madu bukannya dadu yang boleh dicampak kesini kesitu

Kumbang: tapi mereka perlu madu buat penawar sakit sendu

Kuntum: kenapa cari aku, kan banyak lagi bunga beribu

Kumbang: kau yang selalu dekat dihatiku yang lain jauh berbatu-batu, masakan boleh kukesana terbangku bukannya laju

Kuntum: adakah aku nombor satu?

Kumbang: ya kau pendahulu

Kuntum: *diam tersipu malu*

Kumbang: bagaimana, setuju?

Kuntum: ah! Kau pandai saja mencairkan hatiku

Kumbang: sungguh, ini ikhlas dari hatiku

Kuntum: kalau begitu nyanyikan aku sebuah lagu

Kumbang: "tanya sama pokok, apa sebab goyang, nanti jawab pokok orang nak tebangggg"

Kuntum: haaah kenapa kau ini lagunya sumbangggg aku mahukan akhirannya uuuuuu bukannya anggggg

Kumbang: huhuhuhuhuhuhuhu

Kuntum: hahahaha aku malas banyak bicara lagi nah! Ambillah maduku kerana aku sayangkan kamu

Kumbang: *terkedu..membisu* benarkah katamu, mengapa pula begitu

Kuntum: kerana aku sebenarnya sayangkan kamu. *airmata menitis*
Kau tetap ada sejak dulu menemaniku saban waktu
Siang dan malam tak jemu-jemu menjengukku, membelaiku, menyisir rambutku dengan jemarimu disaat yang lain berlalu meninggalkan ku lesu setelah maduku dicatu hingga ku layu

Kumbang: *senyum* dalam hatiku selalu ada kamu

Kuntum: *senyum* dalam hatiku juga selalu ada dirimu

Maka setelah hari itu,


Kumbang dan kuntum selalu saja bertemu
Walau kuntum dipuja seribu, kasih kumbang tetap satu
Melihat kuntum dikelilingi kumbang hebat, kumbang tanduk, kumbang berbunyi nyaring dan kumbang berbulu
Kumbang itu tetap tersenyum sambil menghirup secangkir kopi panas dan menghidu wangi jagung bersalut mentega di keramaian itu
Kerana dia tahu kuntum tetap menoleh kepadanya tersenyum dan memberi isyarat sesuatu
Tanda dia di hati kuntum itu

Harapan mereka agar cinta aneh mereka bersatu
Riwayat kumbang dan kuntum terus dijaja mulut ke mulut
Dari zaman tok nadok sehingga ke anak cucu
Dari zaman kayu ke zaman batu
Dari tumbuh gusi hingga tumbuh bulu (oooppss sencored huhu).

Titik.


Usah bersedih dan biarkan mereka dengan sampan bocor mereka yana, ku doakan kau sentiasa tenang dan ceria seperti biasa. :)

Senyumlah yana dan teruskan menulis,

-feez-

hazanis said...

pedulikan anonymous tu..:)

nabila azmi said...

hbtla feez tu an....

berpuisi orgnye..=)

ignore je..

org teraniaya dpt phl=)