Wednesday, 31 October 2012

Marah.



Marah itu syaitan. dulu bila marah aku pilih untuk tempelak macam budak-budak. sekarang aku cuba untuk tidak. bila marah aku diam. diam sediam diamnya. cuba tarik nafas panjang dan kunci mulut. marah itu bahaya. kerana marah kita bisa hilang insan yang kita sayang. kerana marah kita bisa putus sahabat. kerana marah kita bisa dibenci oleh khalayak. ya semua kerana marah. sekarang aku sedar apa yang jadi pada diri aku. bila aku dah terlampau marah dan tak mampu tahan juga tak mampu diam, aku pilih untuk keluar airmata. juga dalam keadaan diam.


apa aku peduli kau kisah atau tidak. aku menulis kerana gemar. aku harap kamu membaca kerana sudi. bukan kerana benci. kadang-kadang kita disini cuma ingin menulis. langsung tidak niat untuk minta simpati. sikit pun tidak. dan kadang-kadang kita tak kisah pun apa orang kata ke kita.


sepertinya bila mereka pertikai perbuatan dia, aku seolah macam faham kenapa ain terlalu keras hati dengan adam.
kerana,
kerana luka dia terlalu dalam.


Before you assume, learn the facts.
Before you judge, understand why.
Before you hurt someone, feel.
Before you speak, think.



1 comment:

nabila azmi said...

marah mmg bhy...sebb kita berfikir berckp dengan terburu2